Saturday, January 25, 2014

Setelah Operasi Laparoscopy Kista endometriosis, Suntik Tapros sampe HSG (Histerosalpingografi), Sakit apa nggak sih? (lanjutan cerita kista-kistaan)

Hai haiiiiii... udah berapa lama ga blogging nih eike.. wakakaka.. Kemaren gw baruuuu aja dapet email tagihan pembayaran tahunan alamat domain name blog ini. Baru deh gw nyadar udah brapa lama ya ini blog dionggokkan begitu saja tanpa tersentuh tulisan epic ownernya *tsssaaaahhh..* tahun 2013 sama sekali ga posting apah-apah sayah pemirsah.. *tepok tangan*

huhu.. pas periksa-periksa list komen ternyata banyak yg nanyain personal contact gw yah.. Okay deh gw input nanti di post tentang kista-kistaan yang sebelomnya. Nanti di akhir postingan ini gw juga share deh contact gw yah.. Oke siipp.. Lanjutkan cerita kista-kistaannyah hyuuukkkk..

Eeee btw sebenernya gw sempet ketawa geli juga sebelom lanjut nulis nih. Temen gw ada yg pernah baca blog ini trus kata dia berasa lagi baca cerita fiksi petualangan tentang survivor yang jalan nelusurin goa ketemu monster-monster kista. Trus dia katanya mao nungguin lanjutan ceritanya. huhuhuhu.. tega amat yah. Ini kan ga cerita lucu. Ini cerita serius. Hey! Gw sakit, sakit kista, seumur idup, kambuhan pula. Tapi yaudahlahyaaa ga usah dibawa melow juga penyakit beginian sih. Dibikin seru aja deh jadi ada PR buat dikerjain. hihihi..

Lanjuuttt.. Bulaann apa yah.. oktober ato november tahun 2012 lalu gw akhirnya dioperasi laparoscopy. Sebagai orang yang sama sekali ga pernah dirawat dirumah sakit apalagi dibius dan dioperasi dibelek-belek badan gw trus keluar darah dimana-mana, pastinya banget sangat teramat parah bingungnya buat memutuskan maju apa nggak yaaaa dilaparoscopy. Tapi dengan segala keparnoan yang ada dijidat gw, akhirnya dengan beberapa pertimbangan ujung-ujungnya gw operasi laparoscopy juga.

Beberapa pertimbangan gw :
1. Bulan July 2012 setelah diobservasi melalui USG Trans.V ternyata pertumbuhan kista gw lebih cepet dari bulan-bulan sebelomnya. Dan itu bisa bahaya katanya.
2. Menurut dokter obgyn gw di RSPP, ya kalo mao serius niat program hamil, ya dibersihin dulu aja semua dinormalkan seperti keadaan semula. Menurut gw bener juga sih, biar hati + pikiran tenang, mending 'bersih' aja dulu kali yah.
3. Besar / diameter kista gw masih dibawah 7 cm jadi masih memungkinkan ditindak laparoscopy doang, jadi ga perlu dioperasi cesar (sectio)
4. Biaya operasi laparoscopy akhirnya diapprove kantor suami gw. All di cover, Alhamdulillah...
5. Gw udah ga sabar mao segera mengakhiri hubungan terlarang gw dengan si kista jelek.

Singkat cerita akhirnya gw dioperasi. Nginep semalem dulu trus puasa, trus jam 9 pagi dibius, jam 5 sore udah sadar, perasaan cuma ga nyaman di selang kateternya aja soalnya ga biasa pipis pake cara begitu. Luka nya ga kerasa sama sekali
!. Cuma kaku aja kaya ada 4 buah koin logam ditempel di kiri kanan atas bawah puser *ini sih imajinasi gw aja lho.. kakunya ya begitu aja perasaan*. Nginep lagi 2 malem karena jeda weekend dokternya baru bisa dateng senin pagi. Selang kateter dilepas sehari setelah hari H dioperasi. Barengan sama lepas infus juga kalo ga salah. Pulang senin pagi, rabu balik lagi lepas perban, pulang dari RSPP setelah bebas perban udah aja gitu diajakin suami gw tawaf *jalan-jalan kelayapan* aja gitu ke Senayan City nonton bioskop sama makan sushii. Cuti istirahat dirumah makan tidur makan tidur cetak cetek remot tipi nungguin suami gw pulang kerja. Sore-sore udah bbm minta dibeliin ini itu nanti pas dia perjalanan pulang kantor *asas manfaat* huahahaaha..

My surgery experience was fun actually.. Ga sehoror dan selebay bayangan gw sebelomnya. Seminggu sebelom operasi, setiap hari di jam istirahat kantor gw nonton via youtube postingan rekaman video orang-orang yang dioperasi laparoscopy. Awalnya horor, mual, geli, pusing liatnya, tapi lama-lama jadi hal yang membuat diri gw makin berani dan pede dilaparoscopy. Soalnya gw jadi tau kan "oohh ntar gw diginiin.. dibelek disebelah situ.. oohh kistanya diguntingin.. oohh alatnya segede pulpen pilot gitu.. dst. dst." Meskipun temen-temen kantor gw pada jerit-jerit pas negelewatin meja kerja gw "iiiihhh parah lo psycho nonton bgituan" gw sih ketawa-ketawa doank sambil bilang ke diri sendiri "segini doank sih gw pasti bisa! Yes i can through this thing!"

Setelah sekitar semingguan lepas perban trus balik lagi kontrol ke RSPP buat sekalian suntik Tapros, which is suntikan pengatur/rekayasa siklus hormonal yang bikin gw ga mensturasi selama kadar obat suntikan itu ada ditubuh gw. Cara kerjanya emang begitu supaya cikal bakal kistanya yang ditubuh 'tidur' dulu sampe ke akar-akarnya sementara, paling nggak 10 taunan. Begituh kata dokter obgyn gw sih. Beda dokter beda pasien beda dosis suntikan juga yang dikasih. Pas gw sih disuntik yang dosis 3 bulan, disuntiknya 2 kali. Jadi gw dijadwalkan efektif ga mensturasi selama 6 bulan. Beda-beda sih temen-temen gw yg operasi juga cuma disuntik tapros dosis 3 bulan. Total gw ga mensturasi selama 9-10 bulan *September 2013 mens pertama*. Jadi 3-4 bulan masa pemulihan sisa efek obatnya dibadan gw. Selama 3-4 bulan yg ga jelas ini gw sempet ngira gw hamil huahahaha Ge-er duluan, padahal kan yg jelas kadar hormon gw masih dibawah normal yang ga memungkinkan buat hamil.

Selama masa disuntik tapros gw sih ga nambah gendut *berat gw 49 malah*, kegerahan kadang-kadang aja tapi jarang banget, berasa cepet capek ya nggak juga kayanya sih biasa aja, ga jerawatan banget ya biasa aja lah kalo jorok ga rajin bersihin muka baru jerawatan. Mitosnya kan aneh-aneh tuh, tapi gw yaaaa biasa aja kayanya, cuma yg pasti emang miss V jadi kering, kalo ML makanya musti dibantul gel lubricant. Udah sih gitu aja. Just did normal life day by day..

Setelah gw mensturasi lagi, setelah libur 9 bulan, gw balik lagi kontrol ke dokter obgyn di RSPP *seperti biasa karena gretongan pake kartu istri tanggungan kantor suami gw hihi* Setelah bersama pak dokter membahas hasil operasi gw (via video rekaman) dan observasi USG selama masa suntik tapros, dokter gw memutuskan buat memulai rangkaian program kehamilan yang sesungguhnya *halah* hihihi.. Soalnya pas di USG rahimnya udah berwarna putih terang dan bersih..sih..sih..sih.., bentuk rahim juga normal ga retrofleksi. Cuma tinggal cek saluran tubafalopii nya aja kiri dan kanan. Menurut dokter gw pas dia operasi laparoscopy kemaren itu saluran tuba falopii gw yg sebelah kiri udah kena perlengketan kistanya dan suspect non patent *dicurigai mampet* hmmm.. Jadi gw disuruh HSG  (Histerosalpingografi) sama si dokter. PR baru ya sodarah sodarah..

Dari sebelom operasi udah beberapa kali melipir baca-baca pembahasan tentang HSG di forum-forum emak-emak yang program kehamilan gitu. Dan semua ceritanya rata-rata kok horor yaaaaa.. Ga boleh dibius dan mules kaya kontraksi hari pertama mens tapi maksimal banget mulesnya. Eee buseettt gw udah kenyang dulu mules pas masih ada kista di perut. Gw paham banget dan udah kebayang rasanya kalo misalnya jadi di HSG. Ada yg bilang pula siap-siap bawa CD/panties dan pembalut bersih dari rumah, karena setelahnya akan terjadi bleeding. Reaksi gw, "whaaaaatttttt!!!... Ampun Dijeh ga usah aja apa ya" tapi akhirnya jadi juga, dengan pertimbangan, kok gw ga bersyukur banget ya padahal dikasi fasilitas gretongan tapi kok ga dikerjain, sementara diluar mungkin ada emak-emak yg pengen HSG tapi belom cukup tabungannya dst. dst. dst. Akhirnya pasrah aja deh, niat gw biar kasusnya tuntas, kalo nyumbat ya cepet diterapi trus cepet sembuh.

Cerita kocaknya adalah gw tampak sekali kedodolannya akibat parno rasa sakit yg gw udah bayangin. Dokter gw lagi tandatangan surat rujukan buat tidakan HSG ke bagian radiologi, gw tanya "dok saya bisa ga dibius lokal aja, saya ga tahan sakit mulesnya" kata pak dokter "ooo boleh deh yaudah saya tulis ya dengan anastesi" Siiippp oke deh hati tenang dan riang, pulang kerumah siap-siap minggu depannya. Bertepatan hari ke 11 siklus gw, sebelom masa subur hari ke 14/15. Besokannya dikantor gw dapet telpon dari bagian radiologi RSPP. Mereka bingung kok HSG pake anastesi, karena menurut mereka belom ada sejarahnya di RSPP ibu-ibu HSG pake bius segala. Gw ngotot donk, pokoknya pake aja, kan dokter gw juga udah kasih rujukan anastesi. Menurut hasil googling gw ada juga kok HSG yang pake bius. Tibalah hari H gw di HSG, tanpa suami menemani, cuma emak mertua aja ngikut karena disuruh bokap mertua nemenin, sebenernya sih gw berani kok sendirian, suer. Gw daftar ulang ke bagian registerasi radiologi, trus pada kasak kusuk tentang anastesi itu. Gw udah sinis, apaan lagi sih mereka ini deh. Akhirnya dokter radiologinya ngedatengin gw, nanya ini itu, kenapa gw takut bla bla bla bla, kenapa gw ngotot minta dianastesi. Dia jelasin ke gw alasan dia ga ngasi gw anastesi, selain harus makan waktu koordinasi lagi sama bagian anastesi dan reschedule ruangan radiologi yg antri, dia bilang umur gw masih muda jadi sayang banget kalo tindakan simple aja musti dibius segala, sedangkan dibius itu efek sampingnya melemahkan otot normal dalam waktu yg agak lama. Jadi ga baik untuk kesehatan juga kalo ga terpaksa banget mending dihindari aja.

Dia cerita lagi, ga semua ibu-ibu yg di HSG ngerasa sakit, ada juga yg biasa aja. Semua harus dipasrahkan sama Yang Maha Menyembuhkan supaya rileks dan ngerasain sakitnya jadi berkurang dst. dst. dst. Sejenak gw diem, manggut-manggut, merasa beberapa menit yg lalu kaya orang yg ga punya agama dan ga punya Tuhan. Iya juga ya, emang yg ngasih gw sembuh siapa? obat bius kan cuma alat. Oke deh dokter, saya tampak dodol ya pas ngotot, ayok deh kita kerjain.

Alat yang dimasukin mirip USG Trans-V tapi dari besi. Awalnya miss V di'buka' dulu pake speculum (cocor bebek) trus dimasukin si alat besi tadi. Oh ya 15 menit sebelomnya gw diminumin obat analgesik semacem ponstan sama susternya karena efek liat kehebohan gw minta anastesi. Sebelom pak dokter radiologinya masukin speculum, dokternya bedoa lamaaaa bgt (dokternya muslim juga), gw nya juga ikutan doa dalem hati, semua doa gw sebut *heboooohh ya gw* akhirnya alat besi udah masuk, sebelom dimasukin gw disuruh tahan napas supaya ga ngilu-ngilu banget, cairan kontras dilepas di perut gw. Foto pertama posisi berbaring, foto kedua posisi gw dimiringin ke kanan, terakhir posisi ketiga miring ke kiri. Trus alat dilepas, speculum dilepas. Dokternya bilang "alhamdulilah sudah selesai ibu, silahkan bersih-bersih di toilet sebelah" lah bingung gw, udah ya gitu doank? gw ga ngerasain apa-apa dari tadi. Buru-buru gw ke toilet nyari tisu takut berdarah. Taunya kering ga ada apa-apa. Basah sisa cairan kontras aja kaya air bening. Gw tetep pake pembalut takut tiba-tiba bleeding. Tapi ternyata sampe malemnya trus besokan paginya gw ga bedarah sama sekali! Wow.. Sungguh kawans kalo Yang Maha Menyembuhkan udah 'mau' memberi kesembuhan ya udah sembuh aja gitu kaya ga ada apa-apa..

Satu jam berikutnya hasil keluar dari bagian registerasi radiologi. Deg deg serrr sumpah mao liat hasilnya. Pas liat kertas hasil TUBA kiri dan kanan PATENT, kesimpulan NORMAL. Huwaaaaawwww.. Kok bisa yaaaa kan pas operasi udah keliatan tuba kiri lengket dan jelek *kan ada di video rekaman* Bagaikan detik-detik nerima hasil kelulusan ujian masuk perguruan tinggi negeri deh gw, suer deh. Dengan muka cengengesan karena kesenengan gw ke ruang kebidanan ngadep dokter obgyn gw. Dia baca hasilnya Ok. Dia nyuruh gw balik lagi hari pertama mensturasi berikutnya buat dikasi obat pembesar telur, asam folat sama vitamin E.


Ini hasil HSG nya. Mirip foto rontgen ya.. (jadi alatnya tuh yg mirip anak panah itu, dari situ cairan kontrasnya disemprot)

Hmmm.. udah ya segini dulu ceritanya. Inti cerita gw, mending ga usah parnoan dulu deh jadi orang. Googling boleh aja tapi kalo ada bagian yang serem ga usah dimasukin ke pikiran. cukup dijawab aja dalem hati "ooh gitu ya, iya kali, ga tau deh kalo gw" Dan selalu inget sama Yang Maha Menciptakan tubuh manusia. Karena Dia Yang Maha Tau tubuh kita bagusnya diapain sekarang. Sehari sebelom HSG, sepupu suami gw bbm. Dia cerita pengalaman dia HSG yg super mules, bleeding berhari-hari, sampe harus diopname seminggu. Trus gw nge-Line temen gw SMP yg kena endometriosis juga, lagi program kehamilan juga dan udah pernah di HSG juga. Menurut dia biasa aja kaya perasaan mens pada umumnya mules dikit tapi cepet ilangnya. Jadi reaksi tubuh tiap orang itu beda-beda responnya sama tindakan medis. Gw mungkin contoh yg responnya Oke-oke aja. Sementara diluar sana mungkin ada juga yang responnya bikin berbagai keluhan ini ono ini ono..

Semangaaattt terus buat perempuan-perempuan sedunia fana ini yang baca blog gw, khusunya survivor kista endometriosis dibelahan dunia manapun kalian berada, khususnya lagi buat semua moms to be yang lagi ngejalanin program kehamilan dengan penuh kesabaran, Don't ever lose hope!!!

Seperti janji gw diatas, feel free ya kalo mau menghubungi gw..
Email : jeungthia@gmail.com
Line : sinthialigadani
YM : ligadani (tapi sering off)

XOXO   ^O^

Tuesday, October 2, 2012

Solo Trip (Keraton Part 1)

Terinspirasi dari postingan kakak ipar gw yg isinya jalan2 dan makan2 mulu.. hehe.. akhirnya gw terjerumus juga bikin postingan tentang traveling report. wakakakaka..

Okay yg ini pas lebaran kemarin gw ceritanya pulang kampung ke rumah eyangnya suami gw. YUP! gw kan ga pernah yaaaa yg namanya lebaran mudik ke sekitar pulau jawa. Yang ada pas jaman gw kuliah gw balik kota pas lebaran, dari semarang ke jakarta. hihi..

Menurut gw mudik ber-jam2 duduk di dalem mobil ber-panas2-an siang bolong sambil puasa itu sesuatuk banget. Ga kebayang deh gw aja yg di dalem mobil pake AC aja resah gelisah berangkat abis sahur trus nyampe tempat tujuan sahur pula. huhuhu.. Ga kebayang sama yg mudik pake bajaj ato mobil bak terbuka ato yg pake motor. huhuhu.. kesimpulan gw, mudikers is surviver! hoho.. *norak yg baru pertama mudik*

Ini report gw pas ke Keraton Surakarta. Di hari pas gw dateng ini abis ashar sekitar jam 4an. Dan ternyata Keratonnya sudah tutup sodara2. wakakaka.. Akhirnya cuma bisa poto2 di area pagernya aja sama naek andong keliing alun2. museum keratonnya sendiri ga bisa masuk karena udah kesorean. huhuhu..


Ini halaman depan Keraton Surakartanya. Karena udah kesorean si penjaga abdi dalemnya udah ga ada yg mejeng di depan pintu. jadi mejeng aja sendirian deh disni. wakakaka..


Mejengggg ceritanya jadi perspektif diantara pintu2 kuno. wakaka.. koplak..



Ini gaya kerudungnya gw lupa gimana caranya. Gw aja mau buat lagi lupa. sumpah koplak deh T____T




Pake kacamata Cengdem *seceng adem* :p




Dawet solo, rasanya beda loh sama dawet yg dari banjarnegara yg biasa dijual di jakarta. lebih kecil2 dan ga terlalu manis gulanya *menurut gw lho ga manis* harga 5000 IDR per mangkok kecil.




Naek Andong alias delman, daripada garing gara2 kesorean datengnya jadi gw maksa2 laki gw naek andong yg mayan mahal buat gw, which is 50.000 IDR sekali muter alun2. tapi mayan buat poto2. wakakaka..



Pas naek andong liat banyak yg jual pajangan dari kayu. handmade gitu ceritanya. pengen gw oleh2in ke bokap gw yg rajin nyesekin rumah pake pajangan hasil oleh2. huhu..



Siipp.. segini dulu traveling report gw. bersambung part 2 nya yaw..

xoxo..


Wednesday, September 5, 2012

Sebagai Tukang Parkir yang baik

Sebenernya ini tuh postingan sedih ato semangat ato religius, ga tau juga deh gw. huhuhu.. masih feel in blue seluruh sel yang ada di tubuh gw ini a.k.a moodless.

Nobody knows who I really am
I never felt this empty before
And if I ever need someone to come along,
Who's gonna comfort me, and keep me strong?

We are all rowing the boat of fate
The waves keep on coming and we can't escape
But if we ever get lost on our way
The waves would guide you through another day

itu beberapa bait pembuka lagunya RIE FU yang judulnya Life Like a Boat. Bagian yang gw bold hitam itu yang sedang gw sugestikan ke diri gw saat ini.

Well darimana yah gw mao ceritanya ini. huhuhu.. setelah beberapa postingan sebelomnya isinya tentang si kista jelek mulu. Sebenernya gw mao bikin postingan tentang rencana gw mau operasi laparoskopi. Rencananya sih pertengahan bulan september ini niat observasinya dulu. Tapi bukan itu yg mau gw ceritain disini.

Jadi Senin pagi buta sekitar jam 2 sampe jam 3an rumah mertua (rumah yg gw tinggalin sekarang) dimasukin maling. Sampe hari ini gw bikin postingan ini pun otak gw masih mengawang-ngawang dengan berbagai bayangan mengerikan tentang kelakuan si maling terkutuk itu.

Benda-benda yang dicuri adalah gadget mobile (yang gampang dibawa-bawa) ya handphone (blackberry) 4 unit, hape biasa 2, laptop netbook 1, Ipad 1, kamera pocket, dompet 2, tas kerja 2 (ransel & handbag), powerbank 2, uang cash +/- 2 jutaan. Dan yang paling banyak barangnya adalah benda-benda milik gw. Mertua gw: hape blackberry 2 + 1 powerbank + 1 hape biasa, Suami gw: hape blackberry + Ipad + tas ransel ke kantornya. Dan gw: sisanya. huhuhuhuhuhuhuhuhu..

Kita semua serumah ga ada yang tau persis kapan kejadian si maling terkutuk masuk kerumah dan beraksi. Pertama kali gw merasa banyak nyamuk pas jam 4 kurang 10. gw sikut2 lengan laki gw, trus gw ngomel-ngomel "ngapain sih pintu dibuka, kan banyak nyamuk nih jadinya". waktu itu laki gw belom respon cuma bales ngedumel2 aja. trus gw lanjutin tidur sampe setengah 5 yg emang jadwal gw bangun pagi+madi+ngantor. Setengah lima gw bangun beneran karena emang harus mandi cepet soalnya hari senen biasanya macet gila jalan tol gatsu. Pertama bangun tidur gw masih protes soal pintu kamar yg kebuka dan bikin nyamuk jadi banyak. Tapi suami gw malah ngomel balik karena ga merasa buka pintu itu, karena dia yg terakhir nutup pintu kamar pas nonton bola sampe jam 1 an.

Gw liat diatas meja duit cash 1.5 juta buat bayar bulanan rumah tangga buat dititipin ke nyokap mertua gw ko ga ada di meja. Gw tanya laki gw malah katanya belom dikasih kok ke mamahnya. langsung laki gw ngecek jejeran hape yg lagi dicharge dilantai, dan semuanya: GA ADA. Gw cek Ipad yg lagi dicharge juga: GA ADA, Laptop gw: GA ADA, tas ngantor kita berdua juga: GA ADA. Suami gw langsung setengah teriak sambil lemes megangin jidat "Ya Allah kita kemalingan ayank. malingnya masuk ke kamar kita. tapi kok kita bisa ga denger apa-apa yah?!"

Reaksi pertama gw megangin perut, ngeliatin sekelilingan kamar sambil ngebatin "Ya Allah ada laki-laki lain selain suami gw, masuk ke kamar pribadi gw pas gw lagi tidur pules" kata pertama yg gw pengen jeritin waktu itu: KURANG AJARRR!!! yg pertama terpikir dikepala gw bukan barang-barang gw itu, tapi kalo aja pesawat suami gw ga jadi diundur dan tetep berangkat ke palembang hari minggu siang, itu berati di malem itu gw lagi tidur SENDIRIAN. iya iya iya SENDIRIAN. Kyaaaaaaaaaaa..... gw rasanya mau gila kalo inget itu terus. SUMPAH. Kalo aja emang entah ada berapa laki-laki asing, penjahat pula, masuk ke kamar pribadi gw disaat gw lagi tidur pules dan gw sedang SENDIRIAN. WALLAHI LAKNATULLAH!!! NAUDZBILLAH MINDZALIK Ya Allah...... Astagfirullah... Hadeeehhhhh.. mules perut gw nyeritain ini.

Tapi yah sudahlah, Alhamdulilah banget malem itu gw masih sama suami gw, terus juga hikmahnya kalo kita kebangun terus laki gw ngelawan penjahatnya bisa jadi malah laki gw yg luka-luka. Soalnya namanya penjahat pasti mereka udah antisipasi bawa senjata tajam buat melawan si pemilik rumahnya kalo ketauan. Suami gw masih sehat walafiat. Mertua gw dan ade ipar gw juga sehat walafiat. So far, kerugian materi aja yang bisa kita itung. Kerugian psikologis masih ga tau deh. Buat gw sendiri yg termasuk jenis manusia yg paling susah ngilangin trauma apapun, kali ini mungkin gw butuh waktu sekitar 2-3 tahunan baru bisa biasa lagi. Misalnya kejadian gw jatoh dari motor dan keseret diaspalnya 2-4 meteran bikin gw masih deg2an mampus kalo naek ojeg sampe saat ini pun. Padahal kejadian motor itu taun 2010 an.

Waktu Ramadhan kemaren bos gw dikantor sempet ngasih kultum pagi, dia bilang kita itu hidup baiknya ibarat kaya tukang parkir aja. Kalo tukang parkir itu nerima segala macem titipan kendaraan bermotor. Mulai dari yg udah butut sampe mobil merk high class. Dititipin motor butut ya ga sedih. Dititipin mobil mercy ya ga sombong. Semuanya biasa-biasa aja soalnya si tukang parkir pasti nyadar diri kalo semuanya itu cuma titipan. Termasuk saat si mercy mewah diambil lagi sama yg punya. Perasaan si tukang parkir biasa-biasa aja. Karena pada prinsip dia, mercy tadi bukan milik dia, tapi cuma titipan aja. Ceramah yg dalemmmm banget buat gw. Soalnya perumpamaannya ngepas. hehe..

Huuuufff.. My point is, Segala macem nikmat maupun musibah, semuanya milik Allah. Kalo dikasi nikmat ga boleh sombong, kalo dikasi musibah ya sebaiknya ga sedih. sebaiknya ya biasa-biasa aja. Soalnya pada prinsipnya semua cuma titipan Allah. Hehehe.. ngomong sih gampang yah.. ngejalaninnya yg susah. huhuhuhu..

Meskipun gw udah merelakan kerugian materil yang gw alami, tapi jujur gw blom bisa ikhlas sama barang-barang yg banyak kenangannya itu. Misalnya aja Laptop gw yg gw beli disaat gw lagi nganggur habis resign dari kantor lama. Dalam keadaan moneyless gw bisa bisa beli laptop pake duit gw sendiri. Di laptop itu gw mulai buka toko online gw via facebook, mulai aktif ngeblogging, suka duka jualan online, ngaskus semaleman, nyimpen foto-lagu acara lamaran gw, nikahan gw, akikahan ponakan gw, file2 lagu-lagu RIE FU, koleksi video download-tan dari youtube sewing tutorial, video tutorial yoga for fertility, artikel2 endometriosis yg gw kumpulin setaun belakangan ini. hadaaahhhhhhh.. perih banget *tepok jidat*. Hape blackberry gw pula hadiah ulang taun dari suami gw habis selesai pulang honeymoon. Hape samsung gw yg dihibahin dari abang gw hasil honor dapet job jadi dokter TKHI di musim haji taun 2009. Di hape itu pula ada jadwal-jadwal mensturasi gw selama setaun terakhir buat gw kasi liat ke dokter kandungan yg september nanti mau gw datengin.

Dari semua ketidakikhlasan itu, gw paling ga ikhlas sama efek yg ditimbulkan ke kesehatan badan gw. Jadi kalo siklus gw genap 28 hari, mens gw harusnya di tanggal 31 agustus kemaren. Tapi tiba-tiba gw flek 2 hari tipis-tipis di tanggal 26-27. Pas gw cerita ke abang gw, gw udah ge-er aja bisa jadi itu penempelan embryo alias calon jabang bayi (proses implantasi). Terus mengering/bersih tanpa flek selama 7 hari berturut2-turut. Kalo diliat dari jadwal mens berati gw udah telat 4 hari. Pas ada kejadian kemalingan ini heboh pagi-pagi, eh jam 10 an gw mau ke kapolsek lapor kartu2 ATM & Kartu kredit yg ilang buat diurus, tiba-tiba gw heavy bleeding!

Yup. Gw heavy bleeding, alias kaya mens tapi jor-jor'an sampe ganti pembalut beberap kali dalam siang itu. Ini pertanda buruk buat orang penderita endometriosis seperti gw. Padahal gw lagi dalam "masa perawatan" dan masa observasi. Padahal udah 2 bulan volume mens gw bagus meskipun diawali dengan spotting/flek di 4/5 hari pertama. Dan salah satu ciri keparahan kista endometriosis biasanya adalah rasa nyeri dan volume mens di bulan itu.

Gw udah ga tau sekarang nasib kista gw gimana. Sampe saat ini gw ngetik postingan ini pun gw masih heavy bleedng. Mudah2an aja cepet keringnya deh.

Udah gitu trauma psikologis yg gw tanggung sekarang ga tau bakal sembuh kapan. Misalnya gw sekarang takut banget tidur sendirian dikamar. Hari ini suami gw udah pergi dinas ke palembang. Disaat yg bersamaan gw lagi masih trauma parah begini. Ya tapi mau gimana lagi namanya juga tanggung jawab kerjaan. Gw udah bilang ke pembantu gw minta temenin tidur berdua selama suami gw pergi. Tapi pembantu gw jelas-jelas nolak. katanya dia juga ketakutan. Hiiikkksssss... Apes yak..

Maammmaaaahhh.. huhuhu.. gw pengen banget pulang kerumah dan tidur dengan nyenyak meskipun sendirian. huhuhu.. Gw masih takut ada laki-laki asing masuk kamar gw disaat gw lagi tidur pules sendirian. huwaaahhhhhh.. pengen nangisss.. HELP.. If you called this a Phobia, YES, I'm in Phobia. If you called this Lebay, YES, I'm in lebay feelings. WHATEVER!!!!!

Gw emang udah meresapi nasehat dokter Hanny Rono via postingan di wall facebooknya, katanya kalo bersikap stress itu adalah bagian akibat dari bisikan syetan. As well as bersikap lebay dalam ditimpa musibah/cobaan. Saat ini pun gw ga tau apa gw sedang melakukan dosa karena gw lebay dalam merespon cobaan-cobaan yg terjadi di hidup gw. Mulai dari belom Hamidun, Sakit kista endometriosis, Kemalingan, and so on, and so on.. Ga tau deh.. Males mikirnya.. hihi..

Lanjutan Lirik lagu RIE FU,

Inori o sasagete
Atarashii hi o matsu
Azayaka ni hikaru umi
Sono hate made

Yang artinyaahh..

I give a prayer
As I wait for the new day
Shining vividly
Up to the edge of that sea

Gw sudah melanggar pantangan dokter pertama gw : memelihara stress.. Wakakaka.. Maap ya bu dokter, saya sudah berusaha, tapi sepertinya saya tidak bisa. Yang bisa saya lakukan saat ini cuma mensyukuri segala hal yang tersisa dariNya. That's All!

Jadilah 'Tukang Parkir yg baik'. Yang amanah ketika diberi titipan oleh majikannya. Merawat & Menjaga barang titipan sesuai anjuran si pemilik barang. Ga masalah kalo barang titipannya diambil sama yg punya.

Isn't it ???

Jadi inget ucapan belasungkawa dari temen kantor pas lagi ngasih kabar via email kalo gw ijin ga bisa ngantor pas mau ke kapolsek. "...Semoga Pencurinya diberikan hidayah oleh Allah SWT...." wakakakaka.. bener juga. Di laptop gw ada software Al-quran tafsir, ada film The Arrival, ada Murottal Sudais 1 Alquran lengkap. Begitu juga di hape BB gw ada Murottal Sudais 1 Alquran + aplikasi BB Alquran tafsir. Semoga si maling gemblung itu bongkar-bongkar eh trus dapet hidayah, trus insap deh. huhuhu.. *mungkin ga sih???*


PS : Otak gw juga lagi makin penuh aja sama wacana resign gw dari kantor, entah beberapa bulan lagi. Become moneyless again and become a job seeker again soon.

Meskipun ikut suami gw pindah kota juga bisa berhikmah melancarkan program kehamilan dan kesembuhan sakit gw. Dan pilihan ikut itu emang udah keputusan yg gw ambil sedari sebelom acara nikahan. i know this risk clearly, but i'm just think about this on my several quite moment. hauhauhau..

am i normal to response all of these sadness ??? or i am just "too much" and over reacted ???


xoxo..

see you all..



Wednesday, July 25, 2012

School of Ramadhan 2012

Hai temans.. Happy Ramadhan anyway..

Ini bulan ramadhan pertama gw sama suami gw. hihi.. alhamdulilah..
gw masih inget pesen nyokap gw di ramadhan taun lalu "nanti taun depan bangunnya lebih pagi lho, masak, siapin sahurnya" parahnya taun ini gw bangun kesiangan mulu kalo sahur. jadi boro2 masakin laki gw sahur. wakakakaka.. parah parah parah.. Malahan sekarang ramadhan kelima gw malah tepar bed rest ga ngantor, kepala gw pusing2 gitu terus badan gw juga agak2 demam dikit. huhuhu.. Udah seminggu lebih sih ngerasa capek banget pegel2, demam2 dikit, tadi malem dipijet urut plus kerokan baru deh ketauan kalo gw lagi masuk angin parah. badan gw strip ungu2 deh dari hasil kerokannya *boro2 merah, ini ungu mateng* haaddeeehhh.. pantesan aja badan gw rasanya kaya kerupuk, krenyes krenyes.. wakakakaka.. tapi InshaAllah deh hari ini gw masih kekeuh puasa sampe magrib. Aminnn..

Berhubung ini lagi edisi ramadhan, sekali2 pengen juga ah bikin gw postingan yg agak2 religius dikit. hehehe.. kali ini gw mau bahas tentang IKHLAS & SYUKUR. That 2 simple words but hard to find those in our heart, isn't it? haha.. Kalo dari apa yg gw alami hari ini gw punya 2 hal yg harus gw ikhlasi & syukuri :


1. Sakit Kista Endometriosis


wellll... bosen juga yah ngebahas ini mulu gw. wakakaka.. tapi kalo ditanya apa perasaan gw tentang ini, jujur aja pertama tau sih sedihnya bukan main. gw terus 'bertanya' sama Allah, WHY ME? WHY ME? WHY ME? salah gw apa? kenapa gw ga bisa 'normal'? kalo inget nangisss mulu *norak deh pokoknya* belom lagi musti nahan diri dari komen2 kasian orang ke gw. and that was sucks. hahaha.. dari hari ke hari gw liat google mulu. cari keterangan ini itu bla bla bla.. sampe pada akhirnya gw ketemu hasil tulisannya Dokter Hanny Rono di blognya yg menurut gw patut buat gw renungi.

- Sakit itu Ibadah, mungkin ini adalah salah satu cara Allah untuk mengurangi dosa2 kita di dunia ini. istilahnya "sakit itu mencuci dosa di masa lalu" itu berarti mengurangi azab gw di neraka nantinya. Wallahualam yah..

- Sakit itu melatih kesabaran, sedangkan Allah bersama orang2 yg bersabar. Yup, gw harus minum obat beberapa kali sehari, dan tiap mau minum si obat2an itu doa gw dalem hati puuaannjaangg banget minta disembuhin. Tiap kista gw berasa nyeri senut2 gw langsung berdoa biar sakitnya diringankan. Tiap ada yg 'mengasihani' gw supaya cepet sembuh, gw pasti bales mengamininya. Nah.. pada akhirnya hampir berapa jam sekali tuh gw pasti inget Allah kan. Mau ga mau gw musti sabar menerima keadaan ini apa adanya. Kalo di Surat Maryam, Allah bilang ke nabi Zakaria "yang demikian itu sangat mudah bagiKu" Yup! Memang Allah bisa dengan mudah melenyapkan si kista jelek ini dari perut gw, karena itu mudah banget, tapi Allah cuma mau tau kesabaran gw dalam berdoa dan berusaha. Kaya Nabi Zakaria yg udah ubanan dan mandul tapi masih diberi anak nabi Yahya karena kesabarannya dalam berdoa sama Allah.

- Jangan mempertuhankan dokter, kata dokter Hanny yg emang dokter beneran aja bilang "jangan mempertuhankan dokter" tapi ga tau kenapa kok kita sering lupa menganggap vonis dokter adalah akhir dari nasib si pasiennya. padahal ilmu pengetahuan dokter soal tubuh manusia itu cuma setetes air diatas laut kalo dibandingkan dengan ilmu pengetahuan milik Allah yg Maha Menciptakan tubuh kita. So, dari situ gw coba memahami, jangan terlalu sedih sama apa kata dokter, pasti Allah punya sesuatu yg menggembirakan setelahnya. Amin YRA.

Selain dari blog Dokter Hanny, gw juga dapet beberapa renungan dari Pak Bos gw dikantor. dikultum Pagi bos gw bilang, kenapa kita musti ga bersyukur atas nikmat Allah yg lainnya ketika salah satu nikmat aja dari kita dicabut. kenapa kita musti merasa jadi orang paling malang sedunia padahal kita masih dengan leluasa 'menggunakan' nikmat2 Allah yg lainnya. Weellllll.. ini bener banget menurut gw, apa iya gw musti marah sama Allah, sementara gw masih dikasih makan enak, tidur enak, keluarga akur2 aja, kerjaan dikantor fine2 aja, masih bisa jalan2 kesana kesini, masih punya suami baik, punya orangtua yg sehat, keponakan yg baru tumbuh giginya 2 kecil2, dan seterusnya.. dan seterusnya.. apakah gw akan egois dengan tidak mau mensyukuri semua nikmat2 yg banyak tadi itu?? cuma gara2 seiprit kista jelek yg ada dipojokan perut gw ituh?? ga worthied banget yah..

Kalo diumpamakan kita seperti anak balita yg merengek2 minta es krim ke orangtua kita. kalo ga dikasih ngamuk trus bilang papamama ga sayang lagi soalnya ga diturutin minta es krimnya. Padahal maksudnya ga diturutin karena takut kita kena sakit pilek kalo kebanyakan es krim. karena orangtua kita sayang banget sama kita, ga mau kita sakit, lagipula mereka udah dewasa dan lebih tau akibat kebanyakan makan es krim buat tubuh kita. Nah sama aja sama Allah Yang Maha menciptakan tubuh kita dan Maha Memahami diri kita yg selalu merengek2 minta ini itu tapi kalo ga dikabulin permintaannya jadi 'ngambek' ga mau beribadah lagi "ah Allah ga sayang nih sama gw, ngapain gw berdoa lagi" Really, we are such an infant before The God!! wakakakaka..



2. Menunggu kehamilan


Apa sih yg paling 'enak' ditanyain orang ke penganten baru, penganten basi, ato ke penganten bangkotan?? wakakakaka.. "UDAH ISI BELOMMM YAAA???" hadeeehhhh.. 1 kalimat manis yg bikin pait di kepala. wakakakaka.. kalo bikin anak diperut sama gampangnya kaya bikin dodol cuma ulen2 tepung aja sih gapapa. kejam!

Kalo lagi nunggu2 begini apalagi ditambah lagi masa pengobatan begini ngeliat temen2 yg lagi pada hamil ato melahirkan via facebook ato ketemu langsung, rasanya tuh kaya have a one big hole in your heart and you fall into that hole deeply. hahaha.. *lebay yah* iyah tapi emang begitu perasaan sedihnya. apalagi kalo lagi denger pertanyaan bodoh tadi diatas. Plussss sambil pake tambahan "ih kok ga jadi2 sih?" ato ga "ayo buruan lho, itu mas dikanya udah seneng banget kalo liat anak kecil" ato nggak "jangan ditunda mbak, nanti malah ga dikasi Allah lho" SEETTTTT DAAHHHH.. tolong kalian semua diam, kalo aja gw punya remot ajaib gw udah 'mute' aja deh tuh suara semua orang yg ngomong bgtu. huhuhu..

Yah balik lagi ke keikhlasan dan syukur tadi, mungkin gw memang diwajibkan buat bersabar dan berusaha lebih dari yg lainnya ga tau sampe kapan. Mungkin mukjizat banget kalo dalam kondisi gw kya bgini bisa hamil. maksud gw disaat ada perlengketan yg menghalangi sperma jalan masuk, tiba2 bisa ada sperma yg nyangkut ke telur dan mateng jadi bakal janin. Tapi ya kya yg di surat maryam tadi itu "yang Demikian itu sangat mudah bagiKu". biarpun kata kita ga mungkin tapi Allah punya kehendak beda, lu mau apa? ya nggak? wakakaka..

Fokus gw di beberapa bulan ini sih, gimana caranya menyingkirkan si kista jelek tanpa operasi dulu. semoga si jelek ini ga menyakiti gw lagi kalo mens & ovulasi. Semoga apa yg gw makan ga bikin si jelek ini jadi tambah semena2 merajalela di tubuh gw. Amiiiiiiiiiiinnnnnnn YRA. Semoga Allah memberkahi obat2an dan makanan yg gw minum.

Di ceramah2 gitu gw sering denger

Udah yah mau mandi dulu nih, keburu kesorean malah demam lagi nanti. wakakaka..

xoxo..

Wednesday, July 18, 2012

Kista : Investasi Seumur Hidup (Part 2)

Okay nyambung lagi dari yg Part 1 nya yah.. hihi..

Di pemeriksaan terakhir dokternya bilang perkembangan besaran volume kista gw lumayan cepet. Dari januari volumenya 5 mm terus tiba2 di juni volumenya jadi 35 mm. Jadi sebenernya pas di bulan April kemaren gw sempet balik USG sama dokter X, dokternya baik banget, terus waktu V gw di masukin spekulum *iya ga sih namanya* nama lainnya cocor bebek *aneh* buat diliat kondisi serviksnya, waktu itu sih dokternya pelan2 ga sakit. padahal kalo dari cerita kakak ipar gw biasanya sakit ngilu gitu dikit. hehe.. dan hasil peneropongannya pake alat itu, serviks gw normal2 aja.

Tapiiii karena gw ngebettt banget pengen hamil akhirnya si dokter X ini ngasih lah resep obat namanya profertil yg gunanya buat ngebesarin ukuran telur2 yang ada di indung telur pas masa subur. Diminum di hari mens yg ke 5 sampe 10. jadi harapannya nanti pas ada kecebong sperma bisa cepet ketangkep di telur yg besar itu terus jadi bakal janin si dedek deh. Sebelum gw minum profertil itu sebenernya sih gw udah sempet googling tentang efek samping. profertil ini di web brosur produknya. Katanya dalam pemakaian dalam jangka waktu lebih dari 3 kali siklus bisa mengakibatkan kista.

Nah gw yg emang udah punya kista, minum itu kayanya malah tambah subur deh kista gw. wakakaka.. bisa jadi sih itu jadi salah 1 penyebab kista gw membesar di juni. who knows deh..

Nah terakhir periksa di Juni, dokternya malah menyarankan gw supaya operasi pembedahan ato nggak ya laparoskopi aja menurut dia. soalnya ngeliat gw nya yg ngebet pengen hamil sampe minum profertil segala. jadi menurut si dokter itu mending gw bersihin aja dulu kistanya terus udah tenang2 baru deh program kehamilan. Menurut dia lumayan abis operasi (diangkat kistanya) bisa ambil jeda waktu buat hamil sebelum kistanya yg baru muncul lagi!

gw : haaahhh?? baru apaan?? *tepok jidat* haddaaahhh..

Wheewwww.. Jadi kalo kata si dokter kista tuh habis dioperasi bisa ada lagi sekitar 3 taun ato 5 taun mendatang. tapi ga semua pasien sih begitu. tapi asumsinya ya begitu sepengalaman dokternya. Akhirnya gw meng-googling lagi deh besokannya tentang "kista tumbuh kembali setelah operasi". Yup. ternyata mau ada mau enggak, si jelek ini perkembangannya tergantung dari POLA HIDUP & POLA MAKAN sehari2 kita lho. Dan si kista jelek ini akan terus ada selagi kita masih memiliki organ2 penunjang reproduksi, memiliki masa subur & berovulasi terus setiap bulannya (siklus mens). jadi sebelum masuk di masa menepose (ga ovulasi & ga mens) ya kemungkinan timbulnya masih bisa jadi ada.


Alternatif penyembuhan dan pencegahan..

Maka itu banyak literatur ato artikel yg bilang kalo kita hamil maka si kista akan mengecil dengan sendirinya. Yaiyalah itu kan berarti kita selama 9 bulan GA berovulasi sama sekali kan nggak mens. Bisa jadi kistanya ngambek & terhambat perkembangannya. Ada juga loh di forum2 gitu yg ngebahas salah satu terapinya pake suntik tapros. Jadi abis disuntik itu ga ovulasi ato ga mens dulu. Terus ada juga yg terapi pake minum obat KB jadi harapannya setelah dibuat ga ovulasi (ga punya masa subur sementara) terus kista jelek bakal mengecil dengan sendirinya. Masuk akal juga sih. Yg penting kan menghambat pertumbuhan si kista jelek ini kan.

Yang paling menarik buat gw adalah metode pola makan seimbang.jadi maksudnya adalah dengan cara tidak membiarkan si kista jelek mendapat asupan "gizi" selama mejeng di tubuh maka dia akan sedikit demi sedikit akan mengalami "kehancuran" dan "hilang" dari peradaban. Eh ga hilang denk tapi mungkin "tidur" sampe jangka waktu tertentu. Hoho.. Tapi yah sampe ending terakhir gw ke dokter tuh semuanya bilang GA ADA pantangan sama sekali. Karena menurut mereka belum ada penelitian yg membuktikan secara empiris kalo kista sama makanan ada pengaruhnya. Se-googlingya gw yg sering bikin artikel tentang pola makan buat pasien kista ya emang herbalis gitu sih rata2.

Seteleh gw gooling lebih dalam *haha lebay* Gw dapet inspirasi metode pola makan ini dari beberapa blogger, forum, artikel penyembuhan herbal, nasehat temen2, nasehat abang gw,majalah kesehatan dll deh. Kalo blogger yg dominan blognya acen147, lengkap loh dstu. Hehe.. Terinspirasi deh gw! Tapi bedanya Acen147 rajin banget fitnes nah kalo gw boro2 olahraga. Wakakaka.. Tapi dokternya si blogger acen147 ini lho yg malah menyarankan buat pola makan seimbang. Dokter yg langka, disaat semua dokter gw bilang GA ADA pantangan makanan. Jadi pengen juga deh ke dokter itu, tapi jauh bo' di Tangerang, dan rumah gw; bekasi ya!

Jadi tuh kesimpulannya kita harus "menghindari" dari makanan2 yg "merangsang" kerja hormon menjadi lebih "agresif" terutama hormon kewanitaan yah. Kalo kita disiplin ngejaga pola makan kita maka kemungkinan besar kistanya "tidur" dulu dan ga "gangguin" kita lagi. Asiiikkkk.. Tapi jaga pola makannya seumur hidup loh yaaa.. Wakakaka.. At least sampe kita menepose (ga subur lagi). Nah berarti nantinya gw baru boleh makan yg enak2 lagi kalo udah nenek2 donk?! Wakakaka.. well.. Entahlah.. Tapi kira2 bgtu sih hasil googling gw selama ini. hihi.. boleh percaya boleh nggak. Ga pake penelitian apa2 sih gw, jadi cuma dari pengalaman2 orang aja yg gw baca.

Kalo tentang obat alternatif ato herbal, ini memang lagi gw coba juga. Kan ceritanya pas dari dokter yg terakhir itu laki gw agak ga setuju kalo buru2 dioperasi. Perut dibelek2 kan bukan perkara gampang. Lagi pula kistanya juga bisa ada lagi entah di taun ke berapa setelahnya. Who knows.. Singkat cerita, setelah gw googling di forum2 gitu banyak juga yg sembuh tanpa operasi. Dalam artian mengecil dulu sedikit demi sedikit terus ilang. tapi ya emang pake proses, waktu, kesabaran & telaten. Namanya juga obat herbal prosesnya ga bisa instan kan. hehehe.. apalagi obat2an herbal itu bentuk & rasanya aneh2 gitu. Jadi musti extra sabar pas nenggak ke leher. wakakakaka..

Ada tuh ceritanya pasien yg sembuh minum air rebusan sarang semut papua. Tapi itu juga dikombinasi sama pola makan seimbang *maksud gw puasa makan yg enak2 dulu* . Terus juga ada yg nyoba minum minyak buah merah papua. ada yg nyoba kunyit putih. ada yg nyoba minum habatussauda. ada yg nyoba minum air rebusan daun mahkota dewa. ada yg nyoba lendir/jelly teripang. ada yg nyoba ganggang laut spirulina. masih banyak lagi deh. tapi semua memang GA LUPA dikombinasi dengan pola makan seimbang itu. Huhuhuhu *teteup*

Menurut gw si obat2an herbal itu rata2 memang mengandung antioksidan tinggi, terus juga rata2 mengandung senyawa enzyme yg berfungsi sebagai anti sel abnormal. Yaaa kira2 bgtu deh.. Terussss juga balik lagi si pola makan seimbang tadi itu. Jadi tanpa "asupan" yg cukup buat si kista jelek, ditambah "gempuran" dari senyawa enzyme anti sel abnormal dari obat2an herbal, ternyata bisa membuat si kista jelek menyerah juga pada akhirnya. hohohoho.. HORE..

Kira2 bgtu deh rumus yg gw buat sementara ini. *gaya*

senyawa enzyme anti sel abnormal + pola makan seimbang = kista jelek nyerah juga akhirnya

keren kan rumus buatan gw. hihi..


Nah sementara ini mulai 26 Juni gw mengkonsumsi sari kulit manggis, lendir (jelly) teripang & ganggang spirulina. Itupun atas anjuran *eerrr tepatnya diomelin dulu* sama suami gw. Biar ga diomelin apalagi disuruh operasi yaudah gw akhirnya nurut aja minum itu. wakakakaka.. Tapi mudah2an aja berkah deh & jadi obat yg baik bahkan terbaik di tubuh gw. Amiiinnn..

Soal Pola makan seimbang, sempet bikin gw frustasi awalnya. wakakaka.. bayangin aja, gw cuma mengasup protein dari ikan, nasi, sayur bening, buah2an "adem" yg ga terlalu manis. Yang gw terapkan ini sih sebenernya gabungan dari beberapa pengalaman orang loh yaaaa.. Jadi mungkin di dokter A ato herbalis B ga ngelarang tapi di herbalis C ato di sumber artikel lain bilang ga boleh. Jadi gw sih akhirnya memilih menghindari aja dulu semua kombinasi pantangan itu. Jadi kombinasi pantangannya buat diri gw adalah :

1. Ayam boiler/ayam negeri/ayam suntik hormon (ayam kampung gapapa)
2. Telor *kalo gw semua jenis telor*
3. Semua yg digoreng2, terutama cemilan gorengan. *yg ini susah*
4. Semua produk Kedelai (Tahu, Tempe, Oncom, Tauco, Kecap!) *ini juga susah*
5. Semua seafood (kecuali ikan aja) *gw penggila seafood, hiks.*
6. Semua yg rasanya terlalu manis, termasuk buah duren, kelengkeng, rambutan, mangga
7. Semua yg pake pewarna berlebihan *kyaaaa rainbow cake!!!*
8. Semua yg bervetsin/penyedap rasa *paling susah*
9. Masakan ber-santen *berati rendang, opor lebaran, hikss*
10. Kacang2an *berati gado2 bumbu kacang kga boleh ya?*
11. Produk Olahan susu (Keju, yogurt, dll) *yg ini gw menangis, kejuuuu!!!*
12. Semua daging olahan (sosis, burger, smoked beef)
13. Daging sapi peternakan *ini karena gw susah nyari sapi kampung*
14. Susu dianjurkan susu diet tinggi kalsium aja (susu sapi ga dianjurkan)
15. Masakan yg dibakar/panggang, apalagi yg gosong item2
16. Semua jenis fastfood, kaga pandang bulu *pastaaaa.. hiks*
17. Semua jenis mie, apalagi mie instan *padahal gw monster indomie rebus*
18. Semua makanan yg diawetkan/kalengan (sarden, kornet, dll)
19. Saos sambel juga kayanya soalnya diawetkan *ini asumsi gw aja*
20. Ada juga yg ga bolehin jagung, kentang, kangkung *tapi ga gw jalanin*

Reaksi gw pertama kali, BUSEETTTT.. terus gw makan apaan donk inih?? hauhauhau.. Jadi deh tiap hari dari tanggal 26 juni kemaren sampe hari ini *kurleb 22 hari* gw cuma makan menu 'rumah sakit' aja. Karbohidrat dari nasi, Protein dari ikan tawar/ikan laut/ayam kampung, serat sayuran dari bayem, sawi, labu *dibening semua* sop bening wortel buncis, buah2an yg adem aja kaya semangka, melon, pepaya, kadang2 minum jus wortel juga. itu juga masakannya ga pake vetsin/penyedap rasa. tapi yg ga bisa gw hindari ikan di goreng. soalnya kalo cuma ikan kuah2 terus gw bosen bgt. udah gitu kadang2 gw masih nyolong2 cemilan. hihihi..

Huaahh.. Kalo nonton tayangan Ins*rt Inv*stig*si kayanya ga heran deh orang2 hari gini pada kena penyakit yg serem2. Soalnya pedagang2nya jahat2 banget supaya bisa untung gede semuanya dikasih bahan2 kimia berbahaya. Mulai dari beras diputihin, cumi2 dikenyalin diwarnain, ah macem2 aja deh pokonya. Dan itu kita makan setiap hari secara ga sadar. kalopun makan di restoran, paling banyak fastfood, terus banyak vetsinnya. hadaaahhhhh.. yah iya aja dapet penyakit aneh2 deh kita. Terutama yg tinggal di ibukota propinsi & sekitarnya kaya gw. Susah menghindar dari menu2 yg ga sehat, kecuali ya masak sendiri, itu juga musti pinter2 milihnya lagi. pppfff..

Dari semua list diatas gw paling musuhan sama si ayam boiler, soalnya dia kan disuntik hormon biar cepet gendut. jadinya dari situ gw mikir2 lagi kalo sapi di peternakan tuh dikasi vitamin ato suntik apa aja yah?? ada ga sapi kampung? wakakakaka.. maka itu gw memilih untuk menghindar dulu dari daging sapi juga.

Oh iya setelah gw dan abang gw inget2 lagi ternyata dulu dari gw SMA sampe kuliah gw pernah perawatan ke klinik muka karena jerawat gw yg lumayan parah. Dan gw sering ganti2 dokter kulit/ skincarenya. dari dokter ke dokter gw sering dikasi resep obat minum berupa obat hormonal biar ga memacu minyak sebum dibawah kulit gw jadi lebih agresif. harapannya sih supaya jerawat gw kering dan 'terkendali' pertumbuhannya. gw paling parah jerawatan kalo menjelang mens. mungkin karena history itulah dokter2 yg gw datengin selalu kasi obat yg diminum berupa pengendali hormon. Pernah di salah satu skincare gw ditawarin minum pil KB buat ngendaliin sistem hormonalnya. tapi gw tolak abisnya serem aja masa belom nikah minum pil KB. Menurut gw sih kasus gw minum obat ini bisa jadi salah satu dari sekian banyak pemicu tumbuhnya si kista gw ini. Mengingat kalo awal timbulnya itu dari adanya kekacauan sistem hormonal gw.

Jadi mungkin buat kasus gw pemicu kistanya adalah.... kebanyakan minum obat hormonal + kebanyakan makan ayam boiler, fastfood dan kawan2nya + stress bertubi2 yg ga gw sadari + kebanyakan menghirup asap polusi udara di jalan + ga pernah olahraga + jarang makan sayur2an & buah2an + genetik riwayat nyokap juga pernah kista n myoma. apalagiiii yaaaaa... kayanya lengkap sudah daftar dosa gw. wakakakakaka..

Hadeehhhh ini postingan panjang benerrr.. next time gw update lagi deh tentang si kista jelek ini di akhir september setelah gw periksa USG lagi. Okay.. xoxo..



Note for disclaimer :
Jenis2 kista itu beragam, yg semua gw tulis disini dominan kaitannya dengan kasus kista endometriosis / kista coklat. terutama yg ada di badan gw aja. di kasus kista lain mungkin bisa diobservasi lagi dengan cara yg berbeda & penanggulangan yg berbeda juga yaaa.. Jadi.. menurut gw periksa ke dokter itu tetep penting, tapi kalo mau berusaha sembuh dengan cara dikombinasi dengan herbal ya terserah aja. xoxo..

Feel free ya kalo mau menghubungi gw..
Email : jeungthia@gmail.com
Line : sinthialigadani
YM : ligadani (tapi sering off)

wibiya widget

Pages

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails